Friday, September 19, 2008

Tragedi Spion

Ini adalah salah satu pengalaman hidup gw yang paling seru, sekaligus mengerikan dan mengesalkan. Terjadi kira-kira beberapa bulan yang lalu dan baru sempat di-posting sekarang.

Seperti biasa pagi itu jam 9an gw dan sahabat gw Perpi akan pergi ke kampus IBII tercinta dengan menggunakan motor Supra X gw yang legendaris. Rute biasa yang gw lewati adalah Grogol - Roxy - Gajah Mada - Pasar Baru - Gn.Sahari - Kemayoran - Sunter. Beberapa di antaranya adalah titik-titik termacet di Jakarta. Memang gw ini 'terkenal' dengan gaya mengendarai motor yang rada mepet binti tipis. Ceritanya gw baru nyampe depan Trisakti dan berniat naik fly over Roxy. Dengan kecepatan yang cukup standar, yaitu 60-70 km/jam, gw siap naik dan tentunya rada narik karena beban yang diangkat berat. Tiba-tiba, ada angkit non-resmi (atau biasa disebut kol) berhenti mendadak tepat di depan gw dan di tengah jalan untuk ngangkut penumpang, di mana banyak motor berada. Sialnya, gw yang kena. Sebelum nabrak pun gw udah merasa pasti gag keburu ngerem. Dan, brakkk!!!!!!

Akhirnya gw menabrak tuh angkot ampe frontboard ban depan gw baret kayak abis ditato ama cinko (kayak abis dicakar naga biru). Gw memang kesel abis ama tuh angkot, dan cuma getok2 body belakangnya, dan tidak bermaksud untuk ngapa2in si supir gelo ini. Ketika gw melewati nih angkot yang notabene masih ngangkut penumpang, tiba-tiba dengan hebatnya Perpi memukul kaca spion kanan tuh angkot sampe pecah berkeping-keping. Saat itu juga gw kaget setengah mati coz memang gak direncanakan sebelumnya. Kontan gw langsung narik kenceng (percuma, ga ngaruh2 amat nih supra), untuk kabur. Tidak usah diragukan lagi, nih supir pastilah langsung ngejar.

Terjadilah adegan film action yang tidak pernah diproduksi oleh Indonesia, antara Supra X dan si angkot. Tuh supir udah keliatan marah abis. Beberapa kali di atas fly over, gw merasa udah kayak mau disapu aja trus mental ke bawah. Ngerasa fly over punya kita, dengan gaya salip menyalip ala pelm Sarang Kuntilanak, eh, maksudnya The Matrix gtu deh.. Seperti biasa, di depan Roxy Mas sepenurunan fly over, lalu lintas agak padat. Logisnya seh, ini kemudahan buat gw, tapi apa boleh buat, tuh angkot dapet aja terus membuntuti kita. Tangan Perpi udah berlumuran darah dan meper2 ke jaket putih gw. Gw ampe gemetaran saat itu. Serasa mau mati aja ditabrak supir gila. Ketika gw merasa udah gak dibuntuti lagi, nah agak santai dah tuh.

Tiba-tiba dari samping kiri gw, muncul si angkot. Supir itu sempet menyikut kaca helm Perpi ampe pecah juga. Untung aja ga kena muka or mata. Buset dah, saat itu juga gw tancap gas lagi. Rasanya gw bisa aja menabrak semua orang yang ada di depan gw, termasuk ada tukang sapu di depan Apotek Roxy deket Dunkin Donuts. Duh, mengerikan sekali. Rasanya horror abis. Si angkot melintas lewat jalan bus way ketika udah sampe sekitar depan Sekolah Tarsisius 1 apa 2 tuh gw lupa. Gw berhenti dulu di pinggir jalan, dan memastikan si angkot udah di depan. Kita tarik napas sebentar dan Perpi mencuci tangannya. Dari kejauhan gw liat si angkot juga berhenti dan sepertinya menurunkan sebagian penumpangnya. Saat itu gw merasa siap untuk berantem kalo2 emang disamperin ama tuh supir.

Setelah beberapa saat menanti dan melihat si angkot udah jalan, gw memutuskan untuk jalan lagi, dengan asumsi gw akan buru2 kabur pas tikungan. Toh gw yakin rute si angkot pasti beda. Yang gw rasa seh saat itu dia niat abis buat ngejar gw. Sempet seh Perpi suruh gw nikung pas di Dunkin Donuts tapi gw bener2 ga konsen saat itu. Bener aja, pas tikungan si angkot masih nungguin gw gitu. Hokinya pas gw melintas, matanya kebetulan pas lagi noleh ke belakang. Amanlah gw. Langsung gw puter balik di depan Gajah Mada Plaza untuk menuju ke arah Pasar Baru. Sepanjang jalan menuju Sunter, mata gw selalu ke spion. Takut tuh supir gila masih ngikutin. Sesampainya di kampus, dalam posisi telat, langsung gw bercerita ama temen2 bahwa gw abis adegan pelm action gtu. hehe..

Si perpi udah ketakutan aja pas pulangnya lewat rute yang sama. N gw meyakinkan dia gak bakal ketemu. Kemungkinannya kecil banget. Lagian penting abis kalo dia masih mau ngejar. Well, bisa aja seh.. Perpi seh udah langsung nyesel n gak menyangka tuh spion bakal pecah berkeping-keping. Dia pikir paling cuma mengok aja. Sejak saat itu, gw tidak pernah lupa kejadiannya, titik di mana Perpi beraksi, dan tentu saja bercak darah dia yang masih berbekas di jaket gw. Hebat bener u pi. Kita nih masih aktor amatiran, blm bisa adegan action begitu.. Ampun dah.. Thx to Jesus Christ yang masih mengijinkan gw ber-2 pulang dengan selamat..

2 comments:

Shera said...

Gada yg komen2 nih.Ni gw yg baik hati, setia memberi k0mentar.He2.

Gile sam akirnya gue bs baca cerita detailnya ttg film action bjudul SPION. haha. G bacanya aj ud cukup memicu adrenalin gw(saking menghayatinya.He2). Gmn rasainnya ya.Hu2.

Emang mns sk kilaf hehe.Tp stdkny ini buat pljrn utk kita bs lbh elegan dlm mhadapi mereka2 yg -u know lha- ho2. Gbu. Shera

dan''s said...

menurut g, kejadian ini merupakan kejadian yang seru dan kejadian yang mengesalkan juga,sampe2 g pas baca blog lu g ampe senyum.. hehehe
kalo menurut g sih serunya pas kejar2an n saling balas tonjok2an..
kalo keselnya sih, dasar supir (mikrolet, kopaja, metro mini) semuanya gak punya otak!!!emank jalanan punya u, maen berhenti sembarangan.ambil penumpang di seberang tempat.. kok jadi g yang marah?hhehehehe...tapi saran g laen x hati2 deh sam,abis menghadapi orang2 seperti itu(sopir2 gak jelas), dia orang gak punya pikiran panjang.masalahnya kondisinya kita naek motor. kalo di serempet,bisa game kita.gitu..oke laen x ati2 aja.bawa motor jangan kenceng2 sam..oke
BBU