Wednesday, September 17, 2008

The Combos Futsal Team

Sejak pertama kali masuk kampus IBII, uda ada niat dari gw untuk bikin tim futsal independen. Thu sekitar 2 tahun yang lalu. Gw bersama 2 teman se-SMA Bule n Daniel emang udah demen bola dari jaman dahulu kala. So, ketemulah manusia-manusia yang seangkatan dan sehobi, walopun beda-beda jurusan. Nama timnya pun tidak terdengar norak, khas pacinko, atau lainnya. Simple saja, The Combos.

Awalnya The Combos, yang di mana adalah kepanjangan dari Communication Boys hanya terdiri dari beberapa anak Ilmu Komunikasi saja, sebutlah Obre, Bond, Bule n daku sendiri. Kompetisi pertama khusus anak-anak baru gagal total dengan tidak ada kemenangan sama sekali. Setelah itulah akhirnya kita bergabung dengan tim Admin, ada Daniel, Riko, Roby, dan Palkon. Cabutan dari anak Menej ada Sukma dan Cipa. Terakhir ada Planeto alias Ronald, anak Ilkom yang sekarang ini statusnya bukan lagi anak IBII. Namanya tetap The Combos. Bukan ide-ide lain terutama dari Palkon, nama-nama aneh yang cinko abis, huahuahuahua.. Anggep aja jadi Competitive Boys.

Gw adalah kiper satu-satunya yang ada di Combos. Palang pintu terakhir yang siap menerima jeberan-jeberan maut pemain lawan. Kelemahan gw ada di mata minus. Kalo masalah reflek dan skill seh, yah boleh dah.. Pemain kesukaan gw adalah Iker Casillas. (memuji diri sendiri. Gpplah, blog gw ini..wkwkwkw)

Pemain bertahan ada Bond, Bule, Cipa, Roby, dan Sukma. Menurut gw yang paling meningan adalah Cipa, tapi keberaniannya memegang bola belum besar dan terlalu agresif dalam mengambil lawan. Mirip John Terry lah. Udah tau futsal, bukan sepak bola gede!! Bond bertubuh besar, body balance tertinggi di Combos. Lumayan dah buat melindungi gawang gw, hehe.. Dia kayak Jaap Stam dah gtu. Bule punya skill yang lumayan, tapi masih sering blunder di belakang. Sebenarnya dia bisa juga agak menyerang layaknya seorang gelandang bertahan seperti Xabi Alonso atau Andrea Pirlo. Pertama kali gw maen bareng Combos, sebenarnya Roby ini pemain yang menonjol. Sayang dia jarang maen dan statusnya jadi unhappy, kayak di game aja gtu, jadi gia secara tidak resmi akhirnya bergabung dengan tim lain.. Gattuso is gone. Sukma punya kecepatan, namun kadang tidak bisa mengontrol dribble-nya sendiri. Cocok jadi pemain sayap bertahan kayak Ashley Cole atau Fabio Cannavaro.

Pemain menyerang adalah sisanya. Menurut gw Planeto paling jago. Layaknya seorang playmaker buat Combos, dia bisa mengatur irama permainan tim. Sayang tubuhnya agak kecil jadi sulit berkembang kalo dijaga ketat ama pemain lawan. Menurut dia seh, dia sejago Kaka ato Ronaldikin, eh, Ronaldinho. Riko punya kecepatan luar biasa dalam mendribel bola dan punya skill yang cukup relatif berimbang dengan Planeto. Lagi-lagi tubuhnya tidak sebesar Bond. Permainannya mirip Robinho. Daniel adalah pemain serbabisa. Dia seperti Gerrard-nya Combos. Sebenarnya pemain bertahan, tapi yah karena uda kebanyakan, jadiin pemain menyerang aje dah.. Kapten sekaligus manajer Combos adalah si Obre. Sebenernya bisa juga ngegoreng bola, tapi gerakannya memang ga segesit Riko, ahaha. Cukup jangkung, makanya jadi Peter Crouch dhe.. Terakhir, adalah striker murni satu-satunya yang dimiliki oleh Combos. Palkon!! Body balance dapet, shot power n accuracy dapet, walo ga segesit Riko ato Planeto. Herannya sepanjang sejarah Combos dy haus gol sekali.. Haus banget lah, wong jarang nyetak, haha.. Ni opini gw doank, jgn ada yang marah ye..

Formasi terbaik Combos di futsal : SAMMY, DANIEL, CIPA, PLANETO, PALKON (KALO RIKO NYETELNYA AMA OBRE KAYANYA)

Kalo formasi sepakbolanya pake 4-2-3-1 (banyak gaya amat yah) : SAMMY, SUKMA, BOND, ROBBY, CIPA, DANIEL, BULE, RIKO, PLANETO, OBRE, PALKON.

Trus, Abramovich-nya sapa? Ada tuh si Ruben, bos besar dari Untar, ga tau bisa dateng darimana, wkwkwkw...

Statistik menyatakan, Combos belum pernah lolos dari fase awal. Selalu terjungkal di babak penyisihan grup. Tapi tenang aja, Combos tak pernah menyerah. Selalu ada harapan di setiap asa. Lagian cuma enjoy doank kok, ga ada niat lolos ke Piala Champions (glek, swt..).

Rencananya, setelah jeda sekian lama karena semua pemainnya sibuk dikontrak banyak iklan olahraga, maen di film sepakbola, jadi bintang tamu di acara Dorce Show, jumpa pers di rumah masing-masing, n gag tau lagi sibuk ngapain lagi, Jumat ini mau maen lagi dhe. Kapan lagi ada kompetisi interen IBII, pasti akan selalu ada nama Combos di sana.. GO COMBOS!!!

3 comments:

riko said...

untuk hal ini, gua mau komentar.
hmmm.. g sih suka maen ama lu orang semua,tapi g ga gitu demen kalo kita maen terlalu serius.khusunya pada cipa.orang ini emank sangat rajin dalam latihan, tapi gua ga demen karena orang ini selalu menganggap segala sesuatu menjadi serius.kalo mau serius, ikut kejuarann piala dunia aja!! gitu....

William pala kontol said...

Sama lah kaya si acun..

GW juga ga sneng klo kita latihan tlalu serius..Udah kay kalo menang dapet uang 1 milliar aja..

Hehehehe...

obrey said...

oi..ne g comment sam..
tim tercinta g ne,yg dulu exist ampe bikin sragam sgala ..tim futsal pertama g jg ne yg dulu blgnya agak serius
tp skrg kenyataanya..sudah ada jalan2 masing,n pada ilang2an.sedih jg ne.
moga2 kita jd sering kumpul lg,trus jadi satu tim yg solit,dan kbtulan kan sragam kita kaya man city,sapa tau aj kalo ngumpul lagi jd jago kaya man city,trus bnyk duitnya jg lagi bisa hahaha